Siang itu Bandung dikepung macet dimana-mana. Semua kendaraan berada dalam situasi yang tak bisa berbuat apa-apa selain merayap, berhenti, merayap lagi, berhenti sampai beberapa waktu, kemudian merayap lagi. Jarak 100 meter bisa ditemput dengan waktu kurang lebih 30 menit. Motor menyelusup setiap kali ada celah di antara mobil. Hujan turun dengan intensitas sedang. Tidak besar memang, tapi terus menerus tak berhenti.

Di Dago Tea House beberapa pegiat pendidikan alternatif berkumpul. Berdiskusi selama dua jam lebih tentang praktik pendidikan alternatif di beberapa sekolah dan komunitas di Kota Bandung. Hadir pula sore itu para praktisi pendidikan alternatif di Kota Bandung seperti Kenny Dewi, Ifa H Misbach, Soesilo, Karina, Ribut Cahyono, Deta, Danti, Andy Sutioso, Puti, dan beberapa hadirin dari luar kota seperti Sumedang dan sekitarnya. Setiap kali diskusi pendidikan, wajah-wajah mereka tak asing buat saya. Merekalah sejatinya guru pemelajar yang selalu menunjukan dedikasi yang tinggi untuk pendidikan Indonesia yang lebih baik.

Diskusi dimoderatori oleh Ardanti Ardianti yang langsung diikuti oleh pemaparan Aripin dari Hikmah Teladan yang menjelaskan proses pendidikan yang menarik di Hikmah Teladan. Sebut saja misalnya keadaan sekolah yang tanpa aturan, aturan tidak dibuat dari luar anak-anak tetapi harus muncul dari dalam anak-anak itu sendiri. Ia menuturkan beratnya jadi guru ketika membawa kepentingan dalam dirinya. Misalnya guru ingin ini ingin itu, harus begini harus begitu, padahal sebenarnya bisa jadi anak-anak tak butuh itu. Kebutuhan anak-anak berbeda dengan kebutuhan orang dewasa. Tidak semua aturan yang dibuat orang dewasa itu adalah kebutuhan anak. Adakalanya kebutuhan anak sederhana, misalnya bermain tapi orang dewasa memaksakan diri untuk belajar seolah-olah dalam bermain itu tidak ada belajar.

Lain dengan Aripin, Jimmy Paat dari Jaringan Pendidikan Alternatif menyampaikan sisi-sisi lain dari gerakan pendidikan alternatif ini. Ia mengatakan bahwa gerakan pendidikan alternatif ini sudah lama dilakukan di Indonesia. Sejak tahun 1970-an, ia sudah bergerak membangun pondasi gerakan pendidikan alternatif bersama kolega dibeberapa komunitas di Jakarta. Dari sekian banyak pejabat kementerian yang memiliki visi pendidikan yang baik, ia berani menjamin hanya Fuad Hasan. Anies Baswedan hanya disebut sebagian saja, sisanya ia mengkritis kebijakan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan saat ini, Muhajir. Bukan hanya kementerian yang ia kritisi, lembaga perguruan tinggi pencetak gurupun tak lepas untuk bertanggungjawab dari kondisi pendidikan Indonesia saat ini. LPTK (Lembaga Pengembangan Tenaga Kependidikan) gagal membangun pondasi pendidikan yang baik untuk Indonesia jika guru adalah orang yang menjadi garda terdepan. LPTK dianggapnya hanya menjadi sarana pemborosan anggaran. Tak terhingga biaya pelatihan yang sudah dikeluarkan tetapi hasilnya sangat jauh panggang dari api.

Tantangan Pendidikan Alternatif

Tak terkira dinamika pendidikan alternatif mengemuka ke permukaan saat ini ketika banyak pegiat mulai gencar dan sekolah-sekolah alternatif bermunculan. Fenomena yang sangat menarik ini bukan tak memiliki dua sisi mata pedang yang sama tajam. Pendidikan alternatif memunculkan peluang dan tantangan yang harus dihadapi. Tantangan-tantangan menarik ini berdasarkan pengamatan saya pada beberapa sekolah-sekolah alternatif di Kota Bandung.

1. Eksklusifitas
Eksklusifitas 
Salah satu tantangan yang menarik buat pegiat sekolah alternatif adalah ekslusifitas. Ketika keunikan sebuah sekolah dianggap sebagai daya tawar yang bisa menjadi penarik buat orangtua agar menyekolahkan ke sekolah tersebut, munculah batasan untuk orang lain mengakses sekolah tersebut. Beberapa sekolah yang awalnya terbuka kemudian menutup diri rapat-rapat agar tak bisa diakses oleh siapapun. Sisi ekslusifitas ini sangat menarik karena beberapa sekolah alternatif yang sudah lama berdiri, hampir melakukan hal yang sama tanpa disadari.

2. Jebakan Konvensional
Jebakan pendidikan konvensional yang bisa mengikis kreatifitas 
Sekolah-sekolah swasta yang besar saat ini adalah sekolah-sekolah alternatif pada jaman dahulu ketika pertamakali muncul. Kehadirannya menjadi bagian dari kritik sekolah umum yang dibuat oleh pemerintahan. Mereka menawarkan sesuatu yang berbeda dari sekolah yang diberikan oleh pemerintah, misalnya kegiatan keagamaan yang lebih banyak, ekstrakulikuler yang menarik, dan segudang keunikan lainnya yang tidak ada di sekolah konvensional. Seiring waktu berjalan, sekolah swasta tersebut kemudian berubah menjadi terlihat sama dengan sekolah konvensional. Cara berpakaian sekalipun berbeda corak, tetapi semangatnya menjadi tak jauh beda dengan sekolah konvensional. Kegiatan pembelajaran di kelas menjadi tak jauh berbeda, guru berdiri ceramah seharian di depan kelas dan murid mendengarkan guru. Pembelajaran yang pasif buat anak-anak, ada jarak pemberi dan penerima yang kata Paulo Preirre seperti belajar gaya bank.

3. Standarisasi
Standarisasi adalah momok yang menakutkan dalam pendidikan
Tantangan selanjutnya adalah lingkaran setan standarisasi yang dibuat oleh pemerintah sebagai implementasai (katanya) pemerataan pendidikan, dalam rangka ISO, dalam rangka ini itu ini itu yang siap-siap melunturkan keunikan sebuah sekolah. Ada sekolah yang terkapar tak berdaya dengan standarisasi berbalut akreditasi tetapi ada juga yang bisa menyiasati. Yang terkapar oleh akreditasi kemudian berjalan sebagaimana mestinya, demi menjaga hubungan baik ke dinas, mendapatkan fasilitas dinas, mendapatkan penghargaan sebagai sekolah yang terbaik, sekolah terhebat, sekolah ter-lain-lainnya yang akhirnya menjadi sama persis dengan sekolah konvensional pada umumnya.. Standarisasi ini bisa jadi berubah bentuk misalnya tiba-tiba Pemerintah Republik Indonesia melalui Kementerian Pendidikan Indonesia membuat Dirjen Pendidikan Alternatif, disusunlah sebuah modul untuk menyamaratakan sekolah-sekolah alternatif yang sudah berdiri sebelumnya. Lucu sekali, bukan? Respon pemerintah terhadap fenomena pendidikan alternatif yang seperti yang sangat menggelikan.

Nah, bisa jadi hal-hal di atas semacam jebakan betmen (mengutip kata-kata anak sekarang) atau juga tantangan buat beberapa pegiat pendidikan alternatif agar tetap berada di jalur yang tetap terjaga frekuensinya. Menjaga sebuah idealisme disebut seperti sedang memegang api, panas dan siap membakar apapun yang ada di sekitarnya. Ada yang tahan untuk terus memegang dan menularkan semangat idealisme tersebut keluar tetapi ada juga yang kemudian memadamkannya untuk kemudian berkompromi dengan keadaan sekitar. Melepaskan api, menyiramnya dengan ketundukan kepada apapun. Pilihannya memang berat tetapi yang berhasil memegangnya dan bisa membagikan semangat tersebut, dialah pemenangnya!

Menjaga semangat pendidikan alternatif memang tak mudah tetapi bukan berarti sulit. Membagikannya kepada orang lain adalah solusi terbaik agar semangat tersebut semakin menyala besar dan membakar semangat yang lainnya untuk tumbuh dan berkembang ke arah yang lebih baik.



Share this:

Related Posts

Show Disqus Comment Hide Disqus Comment

Disqus Comments