Sore itu di Jagad Alit Waldorf, Pauline Oud (53), seorang ilustrator dan penulis buku dari Belanda memberikan inspirasi menulis dan berkarya dalam acara We Share We Care Clavis Indonesia. Pauline Oud, yang awalnya sempat menjadi pelukis abstrak itu ternyata mengubah haluannya menjadi penulis dan ilustrator buku anak-anak. Dunia anak yang begitu dinamis membuatnya jatuh cinta.

Banyak sekali karya Pauline Oud yang sudah diterjemahkan ke dalam banyak bahasa diberbagai negara. Misalnya Belgia, Inggris, Belanda, dan lain-lain. Salah satu tokoh dalam buku yang sudah dibuatnya dan terkenal di mancanegara adalah Lily and Milo. Lily and Milo menceritakan dua sahabat hewan, yaitu tikus dan kelinci, yang mengajarkan tentang hal sehari-hari seperti makan yang baik, mandi yang baik, dan kisah-kisah keseharian lainnya yang dikemas secara menarik. Seri pertama Lily and Milo yang dibuat Pauline Oud, berjudul Getting Dress with Lily and Milo.

Pauline Oud sedang menyampaikan proses kreatifnya dibalik karya buku anak yang dihasilkannya (Iden Wildensyah)

Pauline menuturkan dalam proses kreatifnya, membuat cerita bergambar untuk anak-anak itu tidak mudah dan gampang seperti yang dikira. Ia harus menciptakan karakter dan cerita yang dekat dengan anak-anak serta mengandung nilai-nilai positif. Hal itu yang membuatnya harus bisa mencari ide-ide sederhana lewat kegiatan sehari-hari anak di rumah atau di sekolah. 

Setelah mendapatkan ide, dalam proses membuat bukunya ia akan menggambar sketsa terlebih dahulu dengan menggunakan pensil. Ia sangat senang dengan gambar manual yang rutin dilakukannya ketika mendapatkan ide cerita. Gambar manual disebutkannya memberikan sensasi yang berbeda dibandingkan dengan gambar komputer. Setelah itu proses selanjutnya adalah mewarnai. Keseluruhannya ia kerjakan secara manual sampai benar-benar mendapatkan gambar yang sempurna. Gambar yang sudah diwarnai kemudian dipindai secara digital. Di situ ia akan menambahkan pola untuk melengkapi gambar yang sudah ada misalnya bunga-bunga, kotak-kotak, dan objek lain yang menurutnya menarik untuk anak-anak.

Pauline Oud sedang menandatangi kartu pos (Iden wildensyah)
Proses pindai bisa juga menjadi semacam pemeriksaan untuk kualitas. Jika ada yang tidak sesuai, ia akan ulangi bagian yang dianggapnya belum sempurna. Barulah jika sudah sesuai, ia akan menambahkan cerita dalam ilustrasi gambar yang sudah ia buat. Proses selanjutnya diperiksa, disunting, dan dicetak. Sore itu Pauline benar-benar membuka proses kreatifnya mendapatkan ide dan menuangkannya menjadi karya. 

Pauline berharap hasil karyanya bisa dibaca oleh anak-anak Indonesia melalui Clavis Indonesia. Clavis Indonesia adalah perwakilan dari Penerbit Clavis yang berpusat di Hasselt, Belgium dengan ruang lingkup di bidang penerbitan, pendidikan,pelatihan dan pemasaran buku bacaan anak berkualitas tinggi. Produk utama Clavis Indonesia adalah buku bacaan anak untuk sasaran pembaca usia 2-14 tahun.
Bersama Pauline Oud selepas acara diskusi
Buku-buku terbitan Clavis merupakan buku bacaan anak bermutu dengan standar international dan memiliki reputasi terbaik. Selain karena cerita yang menarik, mendidik dan penuh dengan pesan-pesan yang baik untuk penguatan karakter, kreativitas dan imaginasi anak-anak tanpa batas. Buku-buku terbitan clavis juga menawarkan nilai seni yang tinggi dari segi ilustrasi dan dikerjakan dengan penuh dedikasi dan rasa kecintaan yang besar. Selain itu semua buku bacaan Clavis juga di konsultasikan dengan ahli pendidikan terlebih dulu sebelum diterbitkan.

Yah lewat Clavis Indonesia sebagai pemegang hak untuk menerbitkan dan memproduksi tokoh-tokoh yang ada dalam cerita, kita tunggu kehadiran buku-buku anak yang menarik karya Pauline Oud di Indonesia dan semoga menginspirasi anak-anak untuk berkarya.

Share this:

Related Posts

Show Disqus Comment Hide Disqus Comment

Disqus Comments